Manfaat Bekam bagi Kesehatan tubuh

Terapi bekam merupakan salah satu pengobatan alternatif dari timur Tengah dan Tiongkok yang telah dipraktekkan sejak ribuan tahun silam. Jenis terapi ini sering meredakan rasa sakit di bagian tubuh tertentu.

.

Titik Bekam Bekam Sunah

Titik bekam Sunah Nabi

Terapi bekam dilakukan menggunakan cangkir khusus yang dapat menghasilkan tekanan, sehingga mampu menarik kulit dan mengeluarkan racun atau darah kotor. Cangkir tersebut biasanya diletakkan di bagian tubuh tertentu, seperti punggung, perut, lengan, bokong, atau kaki.

Bekam Anugrah jogja :  jl Munggur no 113 Sanggrahan condongcatur depok sleman Yogyakarta WA 0856-4383-0252

Terapis Bekam Anugrah : jika pasien bekam wanita, terapis bekam wanita, jika pasien pria terapis seorang pria.

Prosedur Terapi Bekam

Sebelum terapi bekam dilakukan, terapis akan memasukkan bahan yang mudah terbakar, seperti alkohol, racikan herbal, atau kertas khusus ke dalam cangkir dan membakarnya

Ketika api mati, cangkir akan segera ditempelkan di atas permukaan kulit. Saat udara di dalam cangkir mulai mendingin, udara akan menarik kulit dan otot sehingga pembuluh darah akan melebar dan kulit memerah.

Namun, kini telah tersedia alat bekam yang modern, yaitu pompa karet. Alih-alih menggunakan metode panas untuk menarik kulit ke atas, terapis bisa menggunakan pompa karet untuk menghasilkan tekanan.

Dalam metodenya, terapi bekam terbagi menjadi dua jenis, yaitu bekam kering dan bekam basah. Pada terapi bekam kering, cangkir akan dibiarkan menempel dalam waktu yang ditentukan, biasanya sekitar 3 menit.

Sementara pada terapi bekam basah, setelah cangkir didiamkan selama 3 menit, terapis akan mengangkat cangkir dan membuat sayatan kecil pada kulit bekas bekam untuk mengeluarkan darah. Selanjutnya, cangkir diletakkan kembali di tempat semula selama beberapa menit.

Setelah selesai, bagian yang terluka akan diolesi dengan salep antibiotik dan ditutup dengan perban untuk mencegah infeksi.

Manfaat Bekam bagi Kesehatan Tubuh
Terapi bekam kerap dijadikan sebagai pelengkap perawatan beberapa penyakit atau masalah kesehatan kronis, seperti:

Migrain
Nyeri otot di bagian leher, panggul, dan kaki
Tekanan darah tinggi
Kelainan darah, seperti hemofilia dan anemia
Masalah kesuburan dan gangguan kandungan
Penyakit rematik, seperti fibromyalgia dan radang sendi
Masalah kulit, seperti jerawat dan eksim
Kecemasan dan depresi
Varises
Herpes zoster
Penyumbatan bronkus (saluran pernapasan) yang disebabkan oleh asma atau alergi
Sindrom terowongan karpal (carpal tunnel syndrome)
Gangguan gastrointestinal, seperti irritable bowel disease (IBD

Manfaat bekam sebagai metode pengobatan alternatif berbagai penyakit di atas berasal dari efeknya yang dapat melancarkan pembuluh darah, merangsang kinerja saraf, meningkatkan imunitas tubuh, dan membuat tubuh lebih rileks.

Meski demikian, mekanisme terapi bekam untuk mengobati beragam penyakit tersebut belum dapat dijelaskan secara mendetail. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut masih diperlukan guna mengetahui dengan jelas efektivitas dan keamanan terapi ini.

Peringatan dan Efek Samping Bekam
Terapi bekam cukup aman dilakukan pada kondisi penyakit yang sedang tidak akut atau kambuh. Namun, setelah melakukan bekam, Anda akan mengalami beberapa gejala ringan berikut ini:

Luka bakar
Memar
Kelelahan
Tegang otot
Mual
Biasanya, efek samping di atas terjadi selama terapi dilakukan dan segera menghilang setelahnya. Untuk bekas memar kemerahan yang muncul pada kulit, dapat hilang dengan sendirinya dalam waktu 10 hari.

Meski aman dilakukan, terapi bekam tidak dianjurkan untuk beberapa kondisi, seperti:

Ibu hamil
Anak-anak di bawah 4 tahun
Wanita yang sedang menstruasi
Orang yang mengonsumsi obat pengencer darah
Penderita penyakit pembekuan darah, seperti hemofilia atau ITP
Riwayat masalah pada kulit, termasuk eksim dan psoriasis
Epilepsi
Terapi bekam juga sebaiknya dilakukan oleh terapis yang memiliki kompetensi untuk melakukan terapi ini. Hal ini penting untuk diperhatikan guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Selain itu, Anda juga harus cermat dalam memperhatikan kebersihan alat-alat bekam yang digunakan untuk mencegah infeksi kulit dan penularan penyakit, seperti hepatitis B, hepatitis C, dan HIV.

Jika Anda sedang menjalani pengobatan terhadap penyakit tertentu dan ingin memilih terapi Bekam sebagaian dari pengobatan, anda disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter guna mencegah efek samping yang tidak diinginkan.

Sumber artikel:

https://www.alodokter.com/mengenal-terapi-bekam-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan